Mendikbud Sampaikan Duka Cita Mendalam Atas Meninggalnya Korban Anak dari Peristiwa Bom Samarinda

By Zul Amri, SE 16 Nov 2016, 10:11:21 WIB

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengunjungi korban ledakan bom molotov di Samarinda. Dalam kesempatan tersebut, mewakili pemerintah, ia menyampaikan duka cita atas meninggalnya Intan Olivia (2,5 tahun) yang disebabkan luka bakar dan menguatkan keluarga korban.    

 “Saya ikut berduka cita sangat mendalam, sudah saya sampaikan salam dari Pak Presiden. Semoga keluarga bersabar dan menerima dengan ikhlas,” diungkapkan Mendikbud seraya berkaca-kaca, di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) A.W. Syachranie Samarinda, Kalimantan Timur, Senin (14/11/2016).  

 Muhadjir menyampaikan bahwa biaya pengobatan para korban ditanggung oleh pemerintah. Lebih lanjut, ia mengutuk keras tindakan terorisme yang disebabkan oleh paham radikal. “Mereka sungguh kejam telah mencabut kebahagiaan dan masa depan anak-anak kita. Serangan teror ini adalah ancaman bagi NKRI. Pelakunya harus dihukum seberat-beratnya,” ujarnya. 

 Keberadaan Mendikbud di Samarinda bertepatan dengan agenda kunjungan kerja meninjau pelaksanaan kegiatan belajar di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan pemantauan pencairan dana manfaat Program Indonesia Pintar (PIP) di Kalimantan Timur. 

 Peristiwa peledakan bom molotov di depan Gereja Oikumene di Kawasan Sengkotek, Loa Janan, Samarinda, pada hari Minggu pagi sekitar pukul 10.00 WITA menyebabkan empat orang anak terluka. Saat ini, korban ledakan yang masih dalam perawatan adalah Triniti (3 tahun), Alfaro (5 tahun), dan Anita (4 tahun). Muhadjir berharap agar ketiga korban yang masih dirawat, bisa segera pulih. “Saya juga punya anak yang masih kecil. Saya tidak tega melihat mereka seperti ini,”